Bagaimana Inflasi Mempengaruhi Investasi Saya?

Bagaimana Inflasi Mempengaruhi Investasi Saya?

Apa itu inflasi?

Inflasi adalah ukuran seberapa besar harga barang (seperti roti atau ponsel) dan layanan (seperti tiket film dan tarif transportasi) meningkat dari waktu ke waktu. Beberapa dari kita mungkin ingat ketika harga kopi kurang dari $1, tetapi sekarang tidak mungkin menemukan harga seperti itu di mana pun.

Bayangkan Anda memiliki $100 di rekening bank Anda yang membayar bunga 1% setiap tahun. Sangat menyenangkan melihat bahwa pada akhir tahun, Anda akan memiliki $101 di rekening bank Anda karena tidak melakukan apa-apa. Tetapi jika inflasi berjalan pada 4%, Anda akan membutuhkan bunga $4 pada modal $100 yang sama untuk mempertahankan daya beli yang sama seperti yang Anda mulai tahun lalu. Pada dasarnya, jika tingkat bunga yang Anda berikan pada tabungan Anda tidak lebih tinggi dari tingkat inflasi, maka uang Anda akan memiliki daya beli yang lebih kecil dan standar hidup Anda akan menjadi lebih rendah.

Agar adil, inflasi tidak selalu buruk. Perekonomian membutuhkan tingkat inflasi yang “sehat” untuk pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Yang kita khawatirkan adalah ketika inflasi terlalu tinggi atau ketika terjadi deflasi. Deflasi adalah penurunan umum harga barang/jasa dan merupakan fenomena ekonomi yang biasanya dikaitkan dengan resesi ekonomi.

Inflasi tidak hanya mempengaruhi harga pangan dan tarif transportasi, tetapi secara umum, hampir semuanya hari ini lebih mahal daripada sebelumnya. Untuk memantau inflasi Singapura, Departemen Statistik mengumpulkan berbagai harga barang dan jasa setiap bulan untuk menghitung indeks yang dikenal sebagai ‘Indeks Harga Konsumen (IHK)’. Metodologi dalam perhitungan indeks dijelaskan pada gambar di bawah ini.

Jenis-Jenis Inflasi

Berikut adalah jenis-jenis inflasi dan beberapa contoh bagaimana hal itu bisa terjadi.

Inflasi Tarikan Permintaan

Permintaan-Tarik Inflasi biasanya disebabkan oleh kelebihan permintaan mengejar barang dan jasa yang terbatas. Permintaan yang lebih tinggi membuat konsumen/pengusaha bersedia membayar harga yang lebih tinggi untuk mendapatkan barang/jasa yang diinginkan, sehingga menyebabkan tekanan pada harga konsumen secara umum.

Baca Juga:  3 Aturan Wajib untuk Berinvestasi di Pasar Saham

Misalnya, kios limun membuat 100 cangkir limun setiap hari dan menjual 100 cangkir seharga $1 masing-masing. Namun, seiring waktu, pemilik mulai mengalami pelanggan datang dan meminta secangkir limun setelah terjual habis. Jika pemilik menjaga produksi tetap konstan (masih memproduksi 100 cangkir saja setiap hari), penjual akan mulai menaikkan harga untuk mengurangi kelebihan permintaan, mengetahui bahwa limun sangat populer.

Inflasi Dorongan Biaya

Inflasi desakan biaya terjadi ketika harga-harga biaya produksi barang/jasa meningkat. Biaya yang lebih tinggi kemudian dibebankan kepada konsumen/pembeli barang/jasa tersebut.

Menggunakan iPhone sebagai contoh, bayangkan Anda adalah CEO sebuah perusahaan yang memasok bahan mentah untuk Apple untuk memproduksi iPhone mereka, dan Anda memutuskan untuk menaikkan harga bahan mentah yang dipasok. Apple kemudian harus membayar lebih untuk mendapatkan bahan baku mereka. Namun, untuk melakukannya dan mempertahankan keuntungan, mereka perlu mendapatkan lebih banyak uang. Jadi Apple menaikkan harga iPhone mereka. Konsumen kemudian membayar lebih untuk barang yang sama. Ini juga bisa terjadi jika Apple memutuskan untuk menggandakan gaji karyawan mereka, yang juga berarti biaya produksi yang lebih tinggi dan biaya yang lebih tinggi dibebankan kepada konsumen/pembeli iPhone.

Inflasi Singapura

Tentu saja, inflasi yang terlalu tinggi tidak baik bagi perekonomian karena uang Anda dengan cepat kehilangan daya belinya. Selisih antara IHK tahun ini dan tahun lalu dikenal sebagai “tingkat inflasi tahunan”. Di sebagian besar negara, tugas mengelola inflasi akan menjadi tanggung jawab bank sentral, dengan menjaga inflasi tahunan terkendali pada tingkat yang berkelanjutan (sebagian besar negara menggunakan target tingkat inflasi 2%). Saat ini, inflasi tahunan Singapura tahun 2021 berada di level 2,3% yang merupakan level tertinggi sejak 2013. Per Maret 2022, Inflasi Year-on-Year telah meningkat menjadi 5,4%.

Baca Juga:  UKM Harus Dimulai Dengan Mendapatkan Investor

Tingkat inflasi yang lebih tinggi di Singapura tidak terisolasi. Selama dua tahun terakhir, inflasi telah merayap naik secara global. Pada tahun 2021, tingkat inflasi tahunan Amerika Serikat (AS) adalah 7%, level tertinggi dalam 39 tahun!

Inflasi dan Bagaimana Dampaknya Terhadap Suku Bunga

Untuk mengekang inflasi global, Bank Sentral AS (Federal Reserve, “Fed”) telah memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuan mereka (alias Fed Funds rate) di negara tersebut. Pada April 2022, suku bunga Dana Fed saat ini berada di 1% dan Fed berkomitmen untuk menaikkan suku bunga 6 kali lagi menjadi 2,5% pada akhir tahun 2022, dengan setiap kenaikan menjadi 25 basis poin (0,25%).

Suku bunga Fed Funds adalah tolok ukur untuk suku bunga global dan secara bersamaan dikenal sebagai ‘biaya pinjaman’ uang.

Tingkat bunga yang lebih tinggi (biaya pinjaman yang lebih tinggi) akan menghambat pengeluaran konsumen dan bisnis karena sekarang biaya lebih banyak untuk meminjam uang untuk pengeluaran atau ekspansi. Biaya pinjaman uang yang lebih tinggi pada dasarnya berarti bahwa lebih sedikit uang beredar dalam perekonomian dan permintaan berkurang.

Berkurangnya permintaan akan menurunkan inflasi karena lebih sedikit uang yang mengejar barang/jasa. Harga-harga yang melambung mungkin kemudian mendapat sedikit kelegaan karena memiliki terlalu banyak permintaan dalam perekonomian.

Bagaimana Inflasi Memengaruhi Investasi Anda

Dampak inflasi terhadap investasi tergantung pada jenis investasinya. Untuk investasi dengan pengembalian tahunan yang ditetapkan, seperti obligasi reguler atau tabungan bank, inflasi dapat merusak kinerja karena Anda memperoleh pembayaran bunga yang sama setiap tahun, inflasi dapat memotong penghasilan Anda. Jika Anda menerima pembayaran $100 per tahun, misalnya, pembayaran itu akan semakin berkurang nilainya setiap tahun karena inflasi.

Baca Juga:  Tujuan yang Dimiliki Investor Real Estate

Untuk saham, inflasi dapat memiliki dampak yang beragam. Inflasi biasanya tinggi ketika ekonomi kuat. Perusahaan mungkin menjual lebih banyak, yang dapat membantu harga saham mereka. Namun, perusahaan juga akan membayar lebih untuk upah dan bahan baku, yang meningkatkan biaya mereka. Apakah inflasi akan membantu atau merugikan suatu saham dapat bergantung pada kinerja perusahaan di belakangnya.

Tetapi membandingkan antara saham, saham pertumbuhan (misalnya Teknologi) yang sebagian besar nilainya berasal dari ekspektasi pertumbuhan pendapatan di masa depan kemungkinan besar akan terkena dampak paling besar karena inflasi yang lebih tinggi akan mendorong bank sentral untuk menaikkan suku bunga (biaya pinjaman yang lebih tinggi untuk ekspansi bisnis) yang akan mempengaruhi prospek pendapatan masa depan mereka.

Untuk REITS Singapura (S-REITS), inflasi yang lebih tinggi akan berdampak pada S-REITS dari dua perspektif dengan efek langsung dan tidak langsung. Efek langsung berasal dari harga energi yang lebih tinggi, rata-rata, biaya energi yang ditanggung REITS sendiri adalah sekitar 3-8% dari biaya operasi. Jika REITS tertentu tidak dapat memberikan harga energi, kebangkrutan dapat terjadi.

Di sisi lain, efek tidak langsung akan berasal dari tingkat suku bunga yang lebih tinggi. Jika inflasi tetap tinggi dan Fed AS memutuskan untuk menaikkan suku bunga Fed Funds lebih agresif, S-REITS akan memiliki biaya bunga yang lebih tinggi, yang akan mengikis nilai bisnis perusahaan mereka.

Umumnya, Bank Sentral suatu negara dapat menaikkan suku bunga untuk melawan peningkatan inflasi, tetapi suku bunga yang lebih tinggi cenderung membebani harga aset, karena lebih sedikit uang yang dipinjam untuk investasi menyebabkan lebih sedikit permintaan untuk aset investasi. Selain itu, inflasi yang lebih tinggi juga mengurangi kepercayaan terhadap perekonomian karena meningkatkan ketidakpastian terhadap prospek perekonomian di masa depan.