Ketahui Nilai Bisnis di Luar Keuntungan

Ketahui Nilai Bisnis di Luar Keuntungan

Untuk waktu yang lama, bisnis terutama tentang keuntungan dan sedikit lainnya. Secara alami, keuntungan adalah indikator terbaik bahwa bisnis berada di jalur yang benar.

Namun, sesekali, bisnis pergi ke masyarakat untuk terlibat dalam beberapa ‘kebaikan’ sosial, yang kemudian dikenal sebagai tanggung jawab sosial perusahaan (CSR).

Masalah dengan CSR adalah bahwa hal itu tidak intrinsik dalam DNA bisnis. Itu dilakukan terutama untuk membuat bisnis terlihat bagus.

Untungnya, model “keuntungan dengan segala cara” sedang berubah di banyak bagian dunia dan Kenya tidak ketinggalan.

Jangan sampai terpelintir. Keuntungan tetap menjadi kunci. Setiap bisnis harus menghasilkan keuntungan untuk bertahan di pasar dalam jangka panjang. Namun ada dua P lain yang dampaknya mungkin tidak terlalu terlihat, terutama dalam jangka pendek hingga menengah.

Tetapi jika salah penanganan, tidak ada bisnis yang bisa bertahan dalam jangka waktu yang sangat lama. Kedua P itu singkatan dari People dan Planet.

Setiap bisnis dapat dan harus berkontribusi pada ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif, ekonomi baru di mana kita mengukur keberhasilan dalam kesejahteraan Manusia, Komunitas, dan Lingkungan.

Perkembangan ekonomi baru di mana keberhasilan diukur dengan kesejahteraan orang dan komunitas serta kualitas lingkungan, dari praktik berabad-abad di mana hanya keuntungan yang penting, akan membutuhkan pola pikir bisnis baru di antara para pemimpin bisnis dan karyawan.

Baca Juga:  Membeli Bisnis Sama Baiknya Dengan Mendirikannya

Bahkan, pemerintah, akademisi, dan masyarakat sipil pun tidak boleh ketinggalan. Pola pikir bisnis baru adalah apa yang akan memberikan ekonomi baru dan bisnis “bukti masa depan”. Untuk menempatkan subjek ini dalam perspektif, setiap bisnis membutuhkan DNA bisnis yang baik yang menumbuhkan 3P (People, Planet, Profit).

Setiap bisnis, betapapun kecilnya, meninggalkan jejak di seluruh rantai nilainya. Lainnya meninggalkan jejak regional namun yang lain lebih lokal.

Hal yang luar biasa tentang jejak bisnis adalah bahwa hal itu tidak menyelesaikan sendiri. Ia tidak ‘dihembuskan’ oleh angin waktu atau ‘disapu’ oleh hujan. Sebaliknya, itu tetap hidup.

Secara kumulatif, dalam jangka waktu tertentu, ia meninggalkan dampak yang cukup besar untuk merugikan manusia, planet, dan, ya, bisnis. Maskapai penerbangan Indobets88.com, misalnya, meninggalkan emisi saat mereka terbang melintasi daratan dan lautan sejauh beberapa kilometer. Peternakan bunga menggunakan banyak air dari sungai dan danau.

Semua bisnis ini baik dan perlu. Tetapi kita perlu mengelola dampaknya agar semua 3P berkembang secara adil. Kita harus menjaga lingkungan. Kita juga harus menjaga rakyat.

Jadi, Anda harus bertanya pada diri sendiri, APA TUJUAN BISNIS SAYA? Ketika Anda memikirkannya secara kritis, cepat atau lambat jejak kaki Anda akan menyusul Anda. Ini bisa berupa peraturan dan regulasi internasional, persaingan bisa menang besar atas biaya Anda atau konsumen akan menuntut praktik bisnis yang inklusif.

Baca Juga:  7 Ide Bisnis Online yang Berpenghasilan Tinggi

Sebagai manfaat tambahan, praktik Bisnis Inklusif Berkelanjutan dapat meningkatkan keterlibatan karyawan, meningkatkan produktivitas, menurunkan biaya (energi), menciptakan hubungan jangka panjang dengan pelanggan, dan mengurangi risiko Anda.