Mengapa Saya Memiliki Lima Rekening Investasi Bersama?

Mengapa Saya Memiliki Lima Rekening Investasi Bersama?

Di MoneyOwl, saya dikenal sebagai klien dengan jumlah terbesar dari rekening investasi bersama, berkat telah mengatur satu dengan masing-masing dari empat anak saya, dan satu dengan suami saya. Sebelum berinvestasi dengan MoneyOwl, saya hanya memiliki tabungan sederhana untuk pendidikan tersier anak-anak saya. Saya sangat bergantung pada Child Development Account dan Baby Bonus dollar-for-dollar untuk mengumpulkan dana pendidikan mereka, bersama dengan tidak pernah menyentuh tabungan Edusave mereka. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang cara kerjanya di artikel ini.

Akun Bersama dengan Anak-Anak

Namun, di awal tahun 2020 ini, saya mulai serius menghitung berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk menyekolahkan keempat anak saya yang berusia 7 hingga 16 tahun ke perguruan tinggi. Saat itulah saya menyadari bahwa saya perlu lebih terstruktur dalam pendekatan saya untuk menabung dan berinvestasi untuk masing-masing dari mereka. Pada saat yang sama, saya juga ingin anak-anak saya menjadi bagian dari perjalanan ini bersama saya. Saya percaya bahwa kecerdasan finansial adalah pelajaran hidup penting yang dapat saya berikan kepada mereka masing-masing, sehingga tidak peduli seberapa baik mereka dalam karir mereka di masa depan atau tidak, mereka akan selalu memiliki keterampilan penting yang diperlukan untuk mengelola keuangan mereka dan datang keluar baik-baik saja.

Karena itu, saya memutuskan untuk membuka rekening investasi bersama dengan masing-masing dari mereka. Karena mereka semua berusia di bawah 18 tahun, yang merupakan usia minimum untuk berinvestasi dengan MoneyOwl, saya mempertahankan kepemilikan utama akun dengan hak untuk membuat keputusan tentang transaksi beli dan jual. Saya juga mengganti nama masing-masing akun bersama fitur rapi yang memungkinkan saya untuk mempersonalisasikan investasi lebih lanjut , atas nama anak saya serta apa yang mereka cita-citakan ketika mereka dewasa. Misalnya, untuk anak sulung saya, saya menyebutnya “Dana Desain Game”, dan untuk anak kedua saya yang menyukai seni, saya menyebutnya “Dana Studio Animasi”. Mereka menyukainya!

Baca Juga:  Bagaimana Inflasi Mempengaruhi Investasi Saya?

Saya juga memutuskan untuk berinvestasi daripada mendapatkan rencana dana abadi asuransi karena saya merasa lebih mudah bagi saya untuk menjelaskan kepada mereka cara kerja investasi, karena mereka akan dapat melihat bagaimana tabungan mereka tumbuh dan berubah nilainya setiap hari. Ya, saya “memaksa” mereka untuk memasukkan setidaknya $50 dari tabungan mereka ke dalam rekening bersama agar mereka tetap berada di tangan mereka, dan hanya setelah menjelaskan kepada mereka apa yang akan mereka investasikan.

Beberapa hal yang saya bagikan dengan mereka termasuk perusahaan tempat mereka akan berinvestasi dari perusahaan yang sudah dikenal seperti Apple dan Facebook hingga banyak perusahaan kecil lainnya yang belum ditemukan. Saya memberi tahu mereka bahwa ketika perusahaan-perusahaan itu melakukannya dengan baik, mereka akan memperoleh sebagian kecil dari keuntungan mereka. Tentu saja, saya juga menambahkan bahwa tidak semua perusahaan akan untung, dan beberapa akhirnya akan bangkrut. Untuk mencegah hal ini menyebabkan mereka kehilangan semua tabungan mereka, saya memberi tahu mereka oleh karena itu penting untuk menginvestasikan uang mereka tidak hanya di satu perusahaan tetapi untuk melakukan diversifikasi di ribuan perusahaan.

Ketika sulung saya dewasa, saya akan dapat secara bertahap memberinya akses ke rekening bersama untuk membuat keputusan berdasarkan informasinya sendiri dengan investasi ini. Ketika dia mulai bekerja selama liburannya tahun lalu, saya juga mendorongnya untuk memasukkan sebagian dari gajinya ke rekening bersama. Dengan pendekatan ini, saya berharap anak-anak saya akan mengembangkan perspektif yang benar terhadap kepuasan dan investasi yang tertunda. Apa yang saya suka tentang investasi juga fleksibilitas atas penggunaan uang ini. Seharusnya dia melakukannya dengan baik untuk ujian kelulusan sekolahnya, yang akan memberinya hak untuk penghargaan beasiswa atau beasiswa, dia tidak perlu memanfaatkan dana ini, dan kami dapat melanjutkannya.

Baca Juga:  Bagaimana Berinvestasi di Pasar Real Estat yang Berubah

Rekening Bersama dengan Pasangan

Alasan saya membuat rekening investasi bersama dengan suami saya adalah karena kesediaannya untuk mengambil risiko agak rendah. Dia takut bahwa dia akan kehilangan uang dalam investasinya tetapi itu terutama didorong oleh kurangnya pemahamannya tentang bagaimana pasar bekerja. Saya telah mendorongnya untuk membuat akun investasi pribadi untuk waktu yang lama, tetapi dia ragu untuk memulai. Akhirnya, saya menyarankan agar kami membuka rekening investasi bersama untuk masa pensiun kami. Saya menyebut akun bersama itu “Tumbuh Tua Bersama Anda”.

Kami berdua menginvestasikan jumlah dana yang sama untuk memulai akun. Dia jauh lebih tahan daripada yang saya harapkan untuk membuat rekening bersama. Saya kira yang dia butuhkan adalah seseorang yang tahu tentang investasi untuk menemaninya . Dalam beberapa bulan awal investasi, dia masuk ke akunnya hampir setiap hari dan membuat saya kesal dengan pertanyaannya yang tak henti-hentinya tentang mengapa harga tertentu naik atau turun. Seiring waktu, dia mulai menyadari bahwa melihat investasinya setiap hari sebenarnya kontra-intuitif dan sangat menegangkan. Sekarang, dia masuk hanya sebulan sekali dan mengejutkan dirinya sendiri bahwa uangnya menghasilkan uang.

Untuk perencanaan pensiun kami, kami memutuskan untuk berinvestasi di WiseIncome daripada Dimensional karena saya suka WiseIncome membayar dividen setiap tiga bulan. Meskipun kita tidak membutuhkan pendapatan pasif sekarang, konsep untuk bisa mendapatkan sesuatu dari investasi kita secara teratur menambah dimensi wujud dari investasi kita. Bagi suami saya yang baru berinvestasi, ini memberinya keamanan yang lebih besar.

Keuntungan lain tentang membuat rekening bersama dengan pasangan saya (selain memberi saya akses tidak langsung ke asetnya, ssst…) adalah jika terjadi sesuatu pada kami berdua, akses kami ke aset satu sama lain tidak dibekukan. Ini karena aturan perencanaan warisan di Singapura menentukan bahwa hanya dengan hibah wasiat atau surat administrasi, pelaksana memiliki akses ke aset keuangan almarhum. Proses ini bisa memakan waktu selama beberapa minggu hingga beberapa bulan. Sementara itu, keluarga terdekat tidak akan dapat mengakses uang tersebut.

Baca Juga:  Kesalahan yang Harus Dihindari Investor Real Estate

Akun investasi bersama mengurangi beberapa pembatasan ini karena setelah kematian salah satu pemegang akun, kepemilikan aset menjadi milik pemegang akun yang masih hidup. Karena fitur rekening bersama yang bermanfaat ini, beberapa orang tua lanjut usia membuka rekening investasi bersama dengan anak atau cucu mereka yang sudah dewasa sebagai bentuk perencanaan warisan. Ini juga untuk mempersiapkan skenario di mana mereka mulai kehilangan kemampuan mental karena usia atau penyakit; anak/cucu mereka yang merupakan pemegang rekening bersama masih dapat mengelola investasi tersebut, dan selanjutnya mewarisi kekayaan secara mulus.

Karena itu, akun investasi bersama mungkin tidak cocok untuk semua orang. Anda harus memastikan bahwa kedua pihak yang terlibat memahami aturan tak tertulis tentang rasa saling percaya dan akuntabilitas dalam hal mengelola dana di dalamnya. Risiko ini sedikit dimitigasi melalui pemberitahuan yang dikirim ke kedua belah pihak setiap kali ada transaksi yang dilakukan ke akun. Bagi saya, karena saya lebih paham secara finansial daripada pasangan atau anak-anak saya, saya yakin bahwa ini adalah sesuatu yang tidak perlu saya khawatirkan sampai anak-anak saya dewasa. Namun, selalu penting untuk menjaga saluran komunikasi terbuka dan memastikan kedua belah pihak berada di halaman yang sama dalam hal akun bersama.

Artikel Menarik: EE29InvestasiInformasi