Mengapa Perusahaan Harus Memikirkan Kembali Kelangsungan Bisnis

Mengapa Perusahaan Harus Memikirkan Kembali Kelangsungan Bisnis

Bisnis di seluruh dunia memperingati Business Continuity Awareness Week (BCAW) minggu ini (18 – 22 Mei 2020). Ini adalah kampanye global tahunan oleh Business Continuity Institute (BCI) untuk meningkatkan kesadaran akan profesi ketahanan dan menunjukkan nilai manajemen kelangsungan bisnis yang efektif untuk organisasi dari semua jenis dan ukuran. Tema tahun ini adalah ‘we are strong together’ yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya kolaborasi dalam organisasi.

Pandemi Covid – 19 telah membawa banyak gangguan di banyak organisasi dan kolaborasi dan kerja sama menjadi lebih penting. Memang, bisnis harus memikirkan kembali model kelangsungan bisnis mereka jika mereka selamat dari gangguan seperti sekarang dan di masa depan. Pandemi virus corona telah memunculkan pertanyaan tentang seberapa efektif rencana kesinambungan bisnis bagi sebagian besar bisnis? Saat ini, bisnis dalam siaga tinggi karena virus corona yang menimbulkan risiko besar bagi bisnis di seluruh dunia.

Meskipun respons global terhadap endemik ini cepat, ada kekhawatiran atas dampak bisnis yang akan ditimbulkan penyakit ini pada akhirnya. Namun demikian, kelangsungan bisnis di sini dapat digambarkan sebagai kemampuan suatu perusahaan/bisnis untuk memastikan operasi dan fungsi bisnis inti tidak terkena dampak parah oleh bencana atau insiden yang tidak direncanakan. Coronavirus menimbulkan risiko serius bagi operasi bisnis. Sudah, bisnis di seluruh dunia telah terkena dampak signifikan oleh pandemi. Akibatnya, kelangsungan bisnis melibatkan perencanaan yang merupakan proses penerapan strategi untuk mengembalikan bisnis normal dalam jumlah waktu yang ditentukan.

Baca Juga:  8 Tips Menjalankan Bisnis Online yang Sukses

Oleh karena itu, agar kelangsungan bisnis menjadi efektif, komunikasi yang tepat adalah alat yang penting. Ini telah menjadi penghalang utama bagi rencana kelangsungan bisnis untuk bisnis sehingga membuat rencana tersebut tidak efektif.

Disrupsi bisnis oleh pandemi Covid-19 telah memperlihatkan lemahnya hubungan antara kelangsungan bisnis dan efektivitasnya selama masa krisis. Sebagian besar karyawan dalam organisasi bahkan tidak memahami pentingnya kelangsungan bisnis sehingga memperlihatkan kurangnya komunikasi yang tepat.

Oleh karena itu, pentingnya untuk dapat mengomunikasikan informasi secara jelas dengan kolega, pemasok eksternal, dan pemangku kepentingan lainnya sangat penting bagi kemampuan bisnis untuk memulihkan dan meminimalkan gangguan. Namun yang menjadi perhatian kritis adalah bahwa sebagian besar rencana kesinambungan bisnis organisasi begitu terpaku pada pemulihan sistem kritis dan orang-orang sehingga mereka sering mengabaikan pentingnya komunikasi selama insiden yang merugikan bisnis normal.

Komunikasi adalah kunci baik untuk melanjutkan operasi internal maupun melindungi reputasi perusahaan. Oleh karena itu, untuk memastikan kelangsungan bisnis, ada beberapa hal yang harus dilakukan untuk mempersiapkan organisasi Anda dari dampak potensial akibat virus corona.

tersebut termasuk; berkomunikasi dengan manajemen organisasi Anda tentang situasinya, meninjau dan memperbarui rencana/strategi kelangsungan bisnis Anda untuk mencerminkan potensi risiko yang ditimbulkan, mengomunikasikan strategi dan prosedur terkait kelangsungan bisnis kepada pemangku kepentingan yang relevan. Dari uraian di atas terlihat jelas pentingnya komunikasi dalam kelangsungan bisnis. Memang, tidak mungkin ada rencana kelangsungan bisnis tanpa komunikasi yang efektif.

Baca Juga:  7 Ide Bisnis Online yang Berpenghasilan Tinggi

Tidak dapat disangkal, salah satu pelajaran utama yang dipetik dari insiden di seluruh dunia dari waktu ke waktu adalah bahwa komunikasi yang berlangsung baik secara internal maupun eksternal biasanya buruk.

Menunjuk orang-orang kunci untuk mengawasi komunikasi selama acara akan menghemat waktu yang berharga dalam upaya pemulihan, serta menyelamatkan reputasi perusahaan di mata publik dan pemangku kepentingan. Sangat penting untuk menjaga komunikasi yang baik dengan pimpinan dan karyawan untuk menyebarkan informasi tentang situasi yang dihadapi untuk memungkinkan upaya pemulihan yang lancar dan kompeten.

Memastikan karyawan mengetahui sifat situasi, bagaimana bertindak, dan di mana harus berada dan kapan, merupakan elemen penting untuk memastikan bahwa semua orang berada di halaman yang sama dan waktu yang berharga tidak hilang. Selanjutnya, menugaskan personel kunci untuk menangani komunikasi eksternal selama keadaan darurat adalah yang terpenting. Penting untuk membuat karyawan sadar bahwa hanya personel perusahaan yang disetujui yang boleh berbicara secara eksternal mengenai bisnis resmi perusahaan. Selain itu, contoh pernyataan/rilis media harus didokumentasikan dalam rencana kelangsungan bisnis perusahaan dengan cara yang mudah disesuaikan dengan sifat acara. Informasi harus akurat dan hanya dibagikan jika diautentikasi.